Friday, 5 August 2016

Jangan Menyia-nyiakan Makananmu Nak!



“Habiskan, jangan menyia-nyiakan makananmu!” Dahulu orang tua saya sering mengatakan demikian. Mungkin Anda juga sama dahulu.

Tak begitu mengerti akan perkataan mereka, saya menurut saja. Bagi otak seorang anak kecil kala itu, menyia-nyiakan makanan berarti engkau menyalakan api kemarahan orang tuamu.

Mengapa? Sebab, semakin mundur zaman, semakin sulit makanan diperoleh. Setidaknya untuk orang tua saya yang hidup setelah masa penjajahan. Apalagi jaman kakek nenek kita. Semakin galak tentunya mereka terhadap makanan. Itu keyakinan saya dahulu setelah beberapa kali mendengar ayah saya bercerita tentang betapa harus bersabarnya ia memakan serangga suatu waktu karena tak ada makanan di rumah. Atau, ia tidak mendapat jatah makanan bila nasi jagung di piringnya jatuh ke lantai tanah.

Kurang lebih dua puluh tahun kemudian, saya menjadi lebih mengerti mengapa membuang-buang makanan adalah perihal yang salah. Juga yang wajib kita ajarkan kepada anak-anak kita. Untuk masa depan kita dan mereka.

Jangan Buang-buang makanan
Dok. Pribadi

Mari kita berbicata data sedikit. Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) PBB menyatakan bahwa 1,3 milyar ton makanan disia-siakan di seluruh dunia. Padahal, masih terdapat 800 juta jiwa di seluruh dunia yang menderita kelaparan.

Pertanyaannya, “kemanakah perginya semua makanan tersebut?” Yang, ini sangat miris, sesungguhnya setara dengan sepertiga produksi makanan di seluruh dunia! Anda bisa bayangkan bagaimana keadaan seungguhnya “teman-teman” sajian di meja makanan kita. 

Bila ditelusuri lebih jauh, di negara berkembang, sebagian besar bahan makanan lenyap saat pasca panen diakibatkan kekurangan fasilitas penyimpanan yang memadai, jalan-jalan yang bagus untuk distribusi, dan…alat pembeku. Sedangkan untuk negara maju, makanan disia-siakan lebih banyak di rantai suplai saat pelaku ritel memesan, menyajikan, atau memajang terlalu banyak. Selain itu juga, konsumen di sana mengabaikan sisa makanan di dalam kulkas atau membuang makanan mudah basi sebelum kadaluarsa. Dan yang paling menyedihkan adalah, bahan sayuran dan buah-buahan ditolak di toko karena bentuknya yang ‘jelek’. Jadi, dua jenis negara ini sama saja bermasalahnya. Bagaimana dengan jenis negara ketiga (baca : negara miskin)? Boro-boro makan secara rutin dan bergizi!

Menyia-nyiakan makanan seungguhnya berdampak buruk bagi lingkungan kita. Memproduksi makanan-makanan yang tidak dikonsumsi, sama saja dengan menyia-nyiakan air, pupuk, pestisida, bahan bakar, bibit, waktu, dan lahan yang dibutuhkan untuk menumbuhkannya. Di Planet dengan sumber daya terbatas, dan perkiraan tambahan penduduk sebanyak dua milyar dalam 2050, penyia-nyian ini sungguh mengkhawatirkan bagi masa depan.

Jangan Buang-buang Makanan
Foto Dok. Pribadi


Berbicara tentang memberikan makanan bagi lebih dari sembilan milyar manusia itu artinya kita harus meningkatkan produksi makan minimal sekitar 80 persen. Namun pada kenyataannya, pertanian dianggap sebagai salah satu ancaman nyata terbesar bagi keberlangsungan planet kita. Bila merujuk data-data, bahawa sektor ini bertanggung jawab atas penggunaan 70 persen air bersih, 80 persen penebangan hutan tropis dan subtropis di dunia, dan 30 persen emisi gas rumah kaca dari sisi buatan manusia.

Saya kira kita membutuhkan solusi nyata. Berikut adalah beberapa kiat sederhana yang dapat menjadi solusi. Dimulai dari diri kita dan keluarga. Saya kumpulkan dari berbagai sumber. Dan kami pun maih terus belajar konsisten menjalankannya.

Ambillah makanan di piring Anda dengan porsi seba sedikit. Lebih aman, bila kurang setelah habis di piring silahkan ambil kembali.

Santap makanan sisa di meja makan secara teratur pada satu malam setiap pekan.

Manfaatkan makanan sisa. Membekukan atau mengalengkan/mengemas makanan yang berlebih.Olah buah-buahan yang sudah ‘kurang cantik’ dengan blender, untuk dijadikan minuman.

Usahakan tidak membuang makanan yang dalam pengadaannya menghabiskan banyak air seperti…..daging!

Beli makanan segar di pasar petani lokal.

kala di restoran, bawa pulang siswa makanan Anda.

Mungkin Anda punya kiat lainnya? Silahkan berbagi.


Mari kita didik generasi selanjutnya dan diri kita sendiri untuk tidak menyia-nyiakan makanan.

“Jangan menyia-nyiakan makananmu Nak!”

Semoga bermanfaat.

Maaf bila ada khilaf.

(Diolah dari berbagai sumber)















1 comment: